Ryan Maigan Birds :

Robin Pekin - (Leiothrix lutea)

Red-billed Leiothrix, Leiothrix lutea, adalah anggota dari keluarga pengicau Dunia Lama, dan merupakan asli benua India.
Burung dewasa memiliki paruh merah terang dan cincin kuning kusam di sekitar mata mereka.
Punggung mereka berwarna hijau zaitun kusam, dan mereka memiliki tenggorokan kuning-oranye cerah dengan dagu kuning.
Burung Betina berbulu agak kusam dibandingkan burung jantan, Burung anakan muda memiliki paruh hitam.
Burung Ini juga telah diperkenalkan di berbagai belahan dunia,telah ada di Jepang sejak 1980-an.
Burung ini telah menjadi cagebird umum di antara aviculturists.
Burung ini mempunyai banyak nama-nama: Pekin Robin, Pekin Nightingale, Nightingale Jepang, dan Jepang (Hill) Robin, dua terakhir menjadi misnomers karena Red-billed Leiothrix, Leiothrix lutea bukan burung asli ke Jepang,
Panjang Red-billed Leiothrix, Leiothrix lutea sekitar 6 inch, umumnya bulu berwarna hijau zaitun,
dan memiliki tenggorokan kuning oranye dengan shading pada dada. burung ini memiliki cincin kekuningan kusam di sekitar mata yang meluas ke paruh.
Tepi-tepi bulu sayap berwarna cerah dengan kuning, oranye, merah dan hitam dan ekor bercabang adalah zaitun coklat dan kehitaman di ujung.
Pipi dan sisi leher berwarna abu-abu kebiruan.
Betina berbulu lebih pucat dari yang jantan dan tidak memiliki patch merah pada sayap. jarang terbang, kecuali di habitat terbuka.
Burung ini sangat aktif dan penyanyi yang sangat baik tetapi sangat tertutup dan sulit untuk melihat.
Red-billed Leiothrix, Leiothrix lutea banyak ditemukan di India, Bhutan, Nepal, Burma dan bagian dari Tibet.
Jenis ini merupakan burung hutan bukit, ditemukan dalam setiap jenis hutan meskipun lebih suka hutan pinus dengan semak-semak.
Burung ini juga ditemukan pada ketinggian mulai dari permukaan laut dekat sekitar 7.500 kaki.
Spesies diperkenalkan ke Kepulauan Hawaii pada tahun 1918 dan menyebar ke semua pulau berhutan kecuali Lanaii.
Populasinya di Oahu jatuh di tahun 1960 dan menghilang dari Kauai, tetapi sekarang populasi burung ini meningkat di Oahu.
Red-billed Leiothrix, Leiothrix lutea ini dirilis di Australia Barat tapi gagal berkembang biak.
Spesies ini juga diperkenalkan di Inggris tapi usaha tetap tidak berhasil. Dan juga di Perancis berhasil dikembang biakkan.
Burung ini pemakan buah-buahan seperti stroberi, pepaya matang, jambu biji dan juga berbagai spesies Diptera, Mollusca, Lepidoptera, dan Hymenoptera. Makanannya biasanya dikumpulkan dari daun dan kayu mati dan biasanya mencari makanan di strata bawah vegetasi.
Sarang Red-billed Leiothrix, Leiothrix lutea terbuat dari daun kering, lumut.
Red-billed Leiothrix, Leiothrix lutea Betina bertelur 2 sampai 4 telur.

Kehadiran parasit malaria "Flu Burung" ditemukan dalam darah burung ini.
1. Robin Pekin - Leiothrix lutea



2. Robin Pekin - Leiothrix lutea

3. Robin Pekin - Leiothrix lutea

4. Robin Pekin - Leiothrix lutea

5. Robin Pekin - Leiothrix lutea
6. Robin - Indian Robin (Saxicoloides fulicatus)  Male-India

7. Robin - Indian Robin (Saxicoloides fulicatus)   Female-India


8. Robin - Japanese Robin (Erithacus akahige)

9. Robin - Japanese Robin (Erithacus akahige)
10. Robin - Japanese Robin (Erithacus akahige)





11. Robin - Japanese Robin (Erithacus akahige)
12. Robin - Japanese Robin (Erithacus akahige)


13. Robin - Japanese Robin (Erithacus akahige)

14. Robin - Snowy-crowned Robin-Chat (Cossypha niveicapilla) USA



15. Robin






16. Robin - Siberian Blue Robin (Luscinia cyane) Taiwan







Share this article :

Poskan Komentar

 
Copyright © 2012. Ryan Maigan Birds - All Rights Reserved
Powered by Blogger